Kualitas Tidur Lebih Penting dari Diet Seimbang?

Apa yang ada di benak setiap orang akan arti penting sebuah kesehatan? Sudah pasti olahraga teratur, bebas stres dan pola hidup sehat. 

Setiap orang sering megesampingkan kualitas tidur dalam kesehariannya. Padahal, sebuah studi baru menyebutkan bahwa kualitas tidur yang baik akan mempengaruhi kesehatan setiap manusia. 

Dilansir Genius Beauty, sebuah penelitian yang dilakukan sekelompok ilmuwan dari Inggris menyimpulkan bahwa hal yang terpenting untuk mendapatkan tubuh sehat adalah kualitas tidur yang cukup. 

Para ilmuwan menjelaskan, kita memang perlu memperhatikan semua faktor yang mungkin dapat mempengaruhi kesehatan. Namun, masih ada faktor yang lebih penting yakni kualitas tidur yang dipunyai oleh seseorang. 

"Ini adalah faktor yang cepat berpengaruh terhadap kesehatan dibanding diet seimbang," ujar peneliti. 

Pasalnya, sambung peneliti tidur mempengaruhi metabolisme dalam tubuh. Tidak adanya tidur yang optimal pada akhirnya akan mengarah pada obesitas bahkan jika Anda memiliki diet yang benar-benar benar sekalipun. 

Kebiasaan tidur yang buruk juga membuat kerusakan pada regulasi metabolisme tubuh, menurut penelitian baru dari Belanda. Para peneliti menemukan bahwa dengan hanya selama empat jam dalam sehari, kadar insulin pada tubuh turun hingga 25 persen. 

Resistensi insulin dapat menyebabkan diabetes tipe 2 (ketidakmampuan untuk menggunakan insulin untuk mengontrol glukosa dari makanan). 

Tidur terlalu sedikit - atau terlalu banyak - juga akan menimbulkan timbunan lemak pada perut pada mereka yang berusia di bawah 40 tahun. Waktu tidur yang kurang dari lima jam atau lebih dari delapan jam dapat menyebabkan akumulasi lemak perut yang lebih besar atau "visceral" lemak. 

Temuan oleh para peneliti di North Carolina ini mengesampingkan faktor penyebab timbunan lemak lainnya, seperti asupan kalori, kebiasaan olahraga dan merokok. 

Bruce Locker seorang profesor dari sebuah laboratorium dari dari School of Medicine di University of Brighton menambahkan, 80% dari orang di dunia artifisial menciptakan masalah tidur mereka, dan 40% memiliki masalah medis dengan tidur. Akibatnya, sekitar 30% orang di dunia tidak mendapatkan cukup tidur kronis atau terus-menerus. 

Para ilmuwan telah menciptakan sebuah model teoritis tentang bagaimana manusia akan terlihat jika masing-masing dari kita memiliki tidur yang cukup. Hasilnya menunjukkan bahwa kematian akibat penyakit kardiovaskuler akan berkurang hingga 50%, dan insiden diabetes akan menjadi 30% lebih rendah. Akibatnya, setiap tahun itu bisa menyelamatkan nyawa 100-150 juta orang di seluruh dunia. 

Seperti diketahui, pada malam hari tubuh memproduksi 70% dari jumlah harian melatonin - hormon yang melindungi kita dari stres dan penuaan dini, pilek, dan bahkan kanker. Produksi hormon mulai tumbuh pada senja, maka mencapai maksimum dari tengah malam hingga 4.00 pagi dan berkurang saat fajar. 

Oleh karena itu, pergi ke tempat tidur di pagi hari, kita menghilangkan diri dari jumlah yang diperlukan dari salah satu modulator yang paling kuat kekebalan alami dan antioksidan, scavenger radikal bebas, yang menghilangkan molekul-molekul tidak stabil yang merusak DNA, sel-sel dan jaringan dan berkontribusi terhadap kanker dan penyakit jantung. (inilah)
 

PENCARIAN


Kenapa Harus Obat Peninggi Badan Tiens

Obat Peninggi Badan Grow Up VS Obat Peninggi Badan Tiens

Powered by Blogger.